Wednesday, September 1, 2010

[ He's Always There ]

With Allah's love
Assalamualykum to my dear

All I can say is, He's always at my side. And my faith, is always be with Him.
He never leaves me in despair, and I always get to be better with His help.

Alhamdulillah, thank you Allah.

He wants me to know, what's the best for me, and not to be so down for what had happened.
Every single thing He did, is the best for me and He always answers me with His own way.

Thank you Allah... =)

Dear, I found this post unintentionally. And I believe, it's His will.

* * *

Salah satu alasan paling umum mengapa kita berkahwin adalah kerana cinta – cinta romantik, bukan cinta monyet, yang biasa kita alami sebagai permulaan 
ke perkahwinan. Cintalah yang meyakinkan kita untuk melangkah bersama 
masuk ke mahligai perkahwinan. Masalahnya adalah, walaupun cinta 
merupakan suatu daya yang sangat kuat untuk menarik dua individu, namun 
ia tidak cukup kuat untuk mengeratkan kedua-duanya. Semakin hari semakin bertambah keyakinan saya bahawa yang diperlukan untuk 
mengeratkan kita dengan pasangan kita adalah keserasian, bukan cinta.

Cinta biasanya mengandungi satu komponen yang umum iaitu rasa suka. Rasa 
suka muncul kerana kita menemukan yang kita sukai pada dirinya. Serasi 
dan suka bukan identiti namun sering dianggap demikian. Tatkala kita 
mencintai seseorang, sebenarnya kita terlebih dahulu menyukainya, dalam 
pengertian kita suka dengan ciri tertentu pada dirinya. Rasa suka yang 
besar (yang akhirnya berpuncak pada cinta) akan menutupi rasa tidak 
suka yang lebih kecil dan -- ini yang penting -- cenderung menghalau 
ketidakserasian yang ada di antara kita. Di sinilah terletak 
masalah awal. Ini yang sering kali terjadi dalam masa bercinta. Rasa suka 
meniup pergi ketidakserasian di antara kita, bahkan pada akhirnya kita 
beranggapan atau berkhayal bahawa rasa suka itu identiti dengan keserasian. 
Kita kadang berfikir atau berharap, "Saya menyukainya, bererti saya 
(akan) serasi dengannya." Salah besar! Suka tidak sama dengan serasi; 
cinta tidak berkaitan dengan serasi! Oleh itu, kita mungkin mencintai 
seseorang yang sama sekali tidak serasi dengan kita. 
 
Pada waktu Tuhan menciptakan Hawa untuk menjadi isteri Adam, Ia 
menetapkan satu kriteria yang khusus dan ini hanya ada pada penciptaan 
isteri manusia, yakni, "Aku akan menjadikan penolong baginya, yang 
sepadan dengan dia." (Kejadian 2:18). Kata "sepadan" dapat kita ganti 
dengan kata "cocok." Tuhan tidak hanya menciptakan seorang wanita buat 
Adam yang dapat dicintainya, Ia sengaja menciptakan seorang wanita yang serasi untuk Adam. Tuhan tahu bahwa untuk dua manusia bisa hidup bersama 
mereka harus serasi. 
 
Menarik sekali bahwa Tuhan tidak mengagungkan cinta (romantik) sebagai 
prasyarat pernikahan. Tuhan sudah memberi kita petunjuk bahwa yang 
terpenting bagi suami dan istri adalah keserasian. Ironinya adalah, 
kita telah menggeser hal esensial yang Tuhan tunjukkan kepada kita 
dengan cara mengganti kata "serasi" dengan kata "cinta." Tuhan 
menginginkan yang terbaik bagi kita; itulah sebabnya Ia telah 
menyingkapkan hikmat-Nya kepada kita. 
 
Sudah tentu cinta penting, namun yang terlebih penting ialah, apakah ia serasi denganku? Saya teringat ucapan Norman Wright, seorang pakar 
keluarga di Amerika Syarikat, yang mengeluhkan bahawa dewasa ini orang 
lebih banyak mencurahkan waktu untuk menyiapkan diri memperoleh ijazah dibanding dengan mempersiapkan diri untuk memilih 
pasangan hidup. Saya kira kita telah termakan oleh motto, "Cinta adalah 
segalanya," dan melupakan fakta di lapangan bahawa cinta (romantik) 
bukan segalanya. 
Jadi, kesimpulannya ialah, cintailah yang serasi dengan kita! 

Sumber: http://ms.shvoong.com/humanities/1659251-beza-antara-cinta-dan-serasi/



 Leaving the past behind
Cleo

~ Creating Ideas, Developing Words ~
Post a Comment