Thursday, February 9, 2012

[ Cukuplah, Aku Bukan Dia ]

With Allah's love
Assalamu'alykum my dear


Apa pun yang terjadi, ku berlepas tangan di dunia, tapi tak mungkin akan ku lepaskan kamu di akhirat nanti, insya-Allah. Moga janji perhitungan adil di sana memberi ketenangan di hati ini. Hanya Allah yang Maha Mengetahui segala yang zahir atau tidak di mata aku, kamu dan mereka.

Yang pasti, serasa ku, dia dapat apa yang dia impikan selama dia berusaha begitu keras bermula detik itu. Alhamdulillah, tahniah untuk kamu tapi beringatlah, hasil tak kan bermakna jika cara mu terpesong.

Masakan kamu hilang peduli jika dari awal kamu berpegang pada 'persahabatan' yang kamu julang sekarang? Mengapa setelah ku mula membalas, baru panas kata-kata persahabatan diulang di khalayak ramai? Jika hati telah memaafkan, mengapa masih diulang peristiwa semalam yang hanya sekelumit berbanding segala yang kau lakukan? Mungkin pengalaman hidup kita berbeza atau mungkin antara kita ada yang tidak tahu membezakan. Pada hemat ku, tiada sahabat yang sanggup perlakukan sebegitu rupa terhadap sahabatnya. Atau mungkin hanya aku yang berfikiran kolot sebegitu? Hmmm...

Ya, aku bukan pengadu domba, aku bukan peniup api bara. Biarlah. Biarlah diri ini dipandang hina oleh semua, sedang jiwa ini yang lebih mengetahui segalanya.

Bila dikenang kembali, Rasulullah s.a.w. hanya sendiri, berdiam diri, dan tidak pernah menyebarkan kisah duka Baginda. Ya, tiada sahabat yang mengetahui melainkan diwahyukan oleh Allah, dikisahkan oleh teman hidup Baginda, ditafsirkan sendiri oleh mereka melalui pemerhatian tingkah lakunya, pemerhatian apa yang berlaku sebenarnya. Ya, itu satu pengajaran untuk ku. Tiada yang lebih memahami, lebih mengetahui selain Dia. Peringatan yang Dia beri sebentar tadi seusai membelek kalam-Nya, amat menyentuh jiwa ini. Terbatal segala niat, cukuplah. Aku tidak mahu menjadi seperti dia. Itu yang membezakan antara dia dan aku.

Kini, aku hanya perlu bersyukur. Alhamdulillah. Ya Allah, berilah segala yang ingin dia miliki. Ku serahkan segala yang ku ada jika itu yang dia pinta, ya Allah. Ya Allah, hanya satu yang ku pohon, jika hasratnya menghancurkan hati ini, lebih baiklah berikan nyawaku pada nya, ya Allah. Kerna hanya sekeping daging kecil inilah yang tinggal untuk mengingatkan ku pada-Mu, ya Allah. Allahu ya karim, Allahu ya rahman, Allahu ra rahim. Hanya pada-Mu ku serahkan segala urusan yang di luar batasan ku, wahai Penciptaku.

Senyuman tangisku, hanyalah untuk-Mu Tuhanku . . .
Aku redha dengan ujian-Mu kali ini ya Allah . . .
Syukur ku panjatkan kepada Mu kerna masih bersamaku, duhai Raja segala alam . . .





I'm nothing without You
Cleo
~ Creating Ideas, Developing Words ~
Post a Comment