Tuesday, January 12, 2010

{ Maafkan Ku }



With Allah's love
Assalamu'alykum to all






Ya Allah, ampunilah dosa ku. Dosa besar ku lakukan terhadap Mu. Ampuni ku kerna telah jauh meninggalkan Mu, jauh melarikan diri dari Mu, ya Tuhanku.

Kau cuba untuk menunjukkan rahmat dan kasih Mu terhadap ku, Kau cuba membuktikan kesetiaan Mu di sisi ku selama ini, ya Allah. Tapi ku cuba menafikan nya, sehingga menyebabkan ku semakin menjauhi-Mu, Tuhan ku. Ampuni aku yg hina ini, ya Allah. Ampuni diri ku ini. Aku perlukan Mu, ya Allah. Jangan pernah kau tinggalkan aku setelah ku sedari kehadiran Mu, Tuhan. Ampuni aku, wahai Pencipta ku.


Abi, maaf kan adik kerna semakin lemah. Maaf kan adik kerna telah melupai pesan nasihat abi. Maaf kan adik kerna sudah tidak setabah dahulu, tika abi masih di sisi membimbing diri ini, tika abi masih senang tuk mendengar keluhan hati ini, tika abi masih setia meniupkan semangat ke dalam hati kecil ini untuk terus bertahan.

Abi, maaf kan adik kerna melupainya. Sungguh, adik merindui abi lebih dari segalanya. Hadirnya abi semalam tidak mampu menghilangkan rindu ini, tidak mampu memberi ruang untuk meluahkan segala di hati ini. Abi, maaf kan adik kerna tidak lagi menjadi seperti anak kecil abi yang sentiasa kuat menghadapi segalanya. Abi, maaf kan adik.


Umi, maaf, maaf, sesungguh-sungguhnya, maaf kan azizah. Ampuni aku ya Allah, maaf kan azizah, umi. Maaf kan azizah kerna telah meragui kasih dan sayang umi selama ini, maaf kan azizah kerna mempertikaikan segalanya. Umi, azizah rindu umi, rindu saat umi setia menemani tika azizah mengulangkaji. Umi, azizah sayang umi, maaf kan azizah. Ampuni aku, ya Allah.


Kak Ifah, kak Imah, maaf kan adik. Maaf kan adik kerna jadi begini. Adik begitu terasa kehilangan tika itu, maaf kan adik kerna melupai kata nasihat kalian. Maaf, maaf, maaf kan adik kerna sudah tidak seceria dulu. Maaf kan adik kerna semakin menyepi, mengelak dari kalian. Maaf kan adik, adik sayangi kalian, masih seperti dulu sayang ini.


Firdaus, Na'im, maaf kan kak Izah. Maaf kan kak Izah kerna melupai tanggungjawab kak Izah terhadap kalian. Maaf kerna kak Izah terleka dalam dunia sendiri sehingga melupai kalian, melupai betapa bahagia dan beruntungnya dikurniakan Allah kalian dalam hidup ini. Maaf kan kak Izah, kak Izah seperti telah gagal menjadi contoh terbaik untuk kalian. Maaf kan kak Izah, maaf, maaf kan diri ini.


Zizah, maaf kan aku. Maaf kan aku kerna semakin lemah. Maaf kan aku kerna tidak sekuat dahulu. Maaf kan ku kerna membuatkan diri mu telah hilang zaman 'kegemilangan' mu, maaf kan ku kerna membuatkan mu semakin leka dalam dunia ciptaan ku. Zizah, maaf kan aku, kerna tidak bangun membawa mu mengejar kembali segala yang telah pergi dari mu, mencari ganti segala yang telah menghilang dari mu. Maaf kan ku, Zizah.


Ya Allah, ku pohon pertolongan dari-Mu. Tika ini ku sedari kelemahan diri, yang terlalu membebani diri sehingga ku hilang arah. Cuba mencari ruangan untuk kembali bangkit seperti dulu. Masa tidak akan kembali, dan sememangnya tidak ku percayai adanya peluang kedua, tetapi ku berharap diri ini dapat menjadi lebih baik dari sebelumnya. Ku amat memerlukan pertolongan dari Mu, wahai Pencipta ku.






Abi, adik berjanji pada diri sendiri, akan bangkit kembali, meraih kekuatan diri yang suatu masa dahulu diberikan abi tanpa mengenal erti penat jemu. Adik tak akan membiarkan usaha abi yang dulu menjadi sia-sia semata. Insya-Allah, adik akan berusaha mengembalikan semula senyuman di wajah abi seperti dulu. Abi, tunggu adik, jangan lah abi pergi dulu sebelum sempat adik melihat senyuman itu kembali menyinari wajah abi.


Umi, tidak akan azizah sia-sia kan lelah umi selama ini. Tidak akan pernah azizah meragui kasih umi yang menggunung tinggi itu lagi. Tidak akan pernah azizah berpaling dari umi lagi. Umi, azizah sayang umi, azizah tekad untuk sentiasa menjadi anak yang tidak akan pernah melupakan umi. Azizah akan berusaha sesungguhnya membahagiakan umi sebelum umi pergi.


Kak Ifah, kak Imah, tunggu lah. Akan adik bukti kan, inilah azizah, adik kalian yang tidak akan kembali jatuh lagi. Adik kalian yang tidak akan pernah berputus asa lagi, adik kalian yang tidak akan pernah melukai hati kalian lagi dengan kelukaan yang adik alami. Kalian lihat lah, adik akan bangkit kembali bersama-sama tiupan semangat kalian, bersama impian yang pernah kita janjikan dahulu. Tidak akan pernah diri ini jatuh lagi.


Firdaus, Na'im, kak Izah berjanji, kalian tidak akan lagi melihat lagi tangisan dan keluhan dari kak Izah. Yang akan kak Izah kongsi hanyalah kejayaan yang bisa membakar semangat kalian untuk terus berusaha dalam hidup kalian, moga kalian menjadi insan yang lebih baik dari kak Izah. Usah kalian risau lagi, kerna yang akan kak Izah kongsi bermula saat ini hanyalah kisah-kisah kejayaan kak Izah bangkit kembali dan terus berusaha ke akhirnya. Tunggu lah, wahai adik-adik ku. Tidak ku cemari semangat kental kalian lagi.



Zizah, bangunlah, bangkitlah. Kembali kan semangat diri mu untuk kembali menggamit kegemilangan mu yang telah hilang dahulu. Jangan riak, dan jangan pula terlalu merendah diri. Allah tidak menyukai mukmin yang cepat berputus asa, malah Allah tidak akan mengubah kisah hidup hamba-Nya melainkan hamba itu yang bangkit berusaha sendiri. Itulah rahmat kasih dari Allah. Zizah, segala cubaan dan rintangan hanya lah sementara. Ia diberi Allah untuk mendidik Zizah menjadi seorang yang lebih berdikari dan bersedia menghadapi kehidupan yang sebenar. Ia menjadi bukti kepada mu bahawa Allah masih setia di sisi mu, tidak akan pernah Dia melupai mu, kerna dengan ujian itulah bukti Allah sedang mendidik dan mengajar Zizah hari demi hari.




Zizah, tanggungjawab yang diberi bukan lah sebagai beban hidup mu. Anggap lah ia sebagai tempat diri mu membawa agama Allah lebih jauh. Buktikan lah bahawa diri ini masih mampu bangkit berbakti biarpun hanya sedikit. Hadapilah segalanya dengan redha, sabar dan tabah. Jangan pernah terlintas di hati itu untuk kembali mengulangi sejarah yang tiada jaminan kebahagiaan dalam hidup mu. Bangkit lah Zizah, bangun lah Zizah. Moga hati ini sentiasa mengingati Mu, ya Allah. Insya-Allah.


"Ya Allah, ku mohon pada-Mu, jangan lah Kau biarkan ku terus menjauh dari Mu. Sedangkan diri ini sentiasa memerlukan Mu untuk bangkit dari kelamnya hati ini, meraih biar sedikit harapan untuk terus menghadapi segalanya dengan hati yang bersih, dan jiwa yang tenang. Ya Allah, ku pohon agar diberi kekuatan untuk tersenyum menghadapi segala cabaran, insya-Allah..."


Masih berbaki harapan dalam diri,
Cleo
~ Creating Ideas, Developing Words ~

Post a Comment