Sunday, September 18, 2011

[ Putus Cinta dan Menemukannya Kembali ]

With Allah's love
Assalamu'alykum my dear


Hancur hati bila cinta terhalang sebab diorang. Diorang cuma pandai berlakon peduli, pandai bermanis mulut, tapi nyata sekali membuatkan hidup yang lain merasa sesak. Sekarang aku merasai putusnya cinta yang selama ni aku pertahankan. Tak ada waktu senggang dari sedih dan pilu. Tak ada lena tanpa air mata.

Kalau tak pernah merasai cinta, cukuplah dengan berdiam diri ja. Tak perlu bising-bising ke hulu, ke hilir bercakap yang bukan-bukan. Kalau tak tahu ertinya cinta, berhenti beri nasihat tak berguna, yang makin didengar makin menyakitkan. Kalau tak reti hargai cinta, berhentilah dari mengotori sucinya cinta.

Apa yang korang tahu bila merasai putusnya cinta? Hati yang hancur tak tergambar dek imaginasi korang. Cintaku hanya satu, hatiku hanya untuk dia. Tapi sewenangnya korang carik-carikkan segalanya. Aku berusaha dari berputiknya cinta tu, untuk jaga hati ni, dengan berpegang janji hanya untuk dia. Tapi korang sesuka hati menabur fitnah. Aku diam, menganggap itu semua hanya omong kosong, kerana aku lebih mengetahui hati ini milik siapa. Sesuka hati korang cuba mengatur hidup aku, yang akhirnya jadi perpisahan sebelum pertemuan. Indahnya kisah cinta yang korang aturkan.

I Love You So Much

Sungguh, sekarang aku kenal antara permata dan kaca. Muka nak baik, mulut nak manis, tapi hati busuk, hanya Allah yang tahu. Sepanjang hari dan malam aku berendam air mata, saban waktu, tak ada terlepas. Hanya sebab merasai putusnya cinta yang aku pupuk dan jaga dari mula, hanya untuk dia. Bila datang yang lain, hanya satu ungkapan yang aku bagi, "Kita kawan, kan?" Bukan niat mempermain, bukan niat melukai. Tapi sebab aku benar-benar hanya nak serahkan hati ini kepada dia, hanya dia. Walaupun setiap hari korang cemuh dia, setiap hari korang cemuh aku, aku tak kisah. Walaupun siang dan malam aku korang hiaskan dengan fitnah, aku tak kisah. Sebab cinta aku hanya untuk dia. Marahkan korang? Tentu! Tapi bukan urusanku balas dendam, itu pilihan korang.

Allah beri bermacam jalan untuk dipilih, setelah Allah tetapkan qada' dan qadarnya. Pilihan masing-masing untuk yang baik atau yang buruk. Bukan salah Allah, bukan salah dia. Aku dah memilih dia jadi cinta hati aku sejak mula aku kenal dia, aku sanggup tolak yang lain sebab aku cuma nak bagi hati aku pada dia bila sampai waktu kami bertemu. Tapi atas sebab sikap korang, perbuatan korang yang menjengkelkan tu, cinta aku hampir-hampir tak kesampaian. Kejam! Buta hati! Aku hilang harapan buat seketika. Sungguh, aku terasa hilang segala impian aku selama ni bila tak mampu mengubah apa-apa.

Tapi mujurlah, Allah masih mendengar luahan hati aku. Allah masih mahu memberi peluang kedua dengan membuka hati-hati orang ketiga untuk turut membantu. Alhamdulillah. Cinta aku yang putus mampu diselamatkan kembali. Alhamdulillah, puji-pujian aku atas Penciptaku. Cinta aku pada ilmu itu takkan pernah aku harap hilang, sebab di situlah kunci impian aku, di situlah kunci bahagianya hati aku, di situlah kotak pengharapan aku. Hati aku tetap hanya untuk dia. Allah benci orang yang tidak berilmu, Allah tak suka hamba-Nya membenci ilmu-Nya. Perkara pertama yang Allah berikan kepada hamba-Nya ialah cinta-Nya melalui ilmu! Sedarlah manusia-manusia yang busuk hati, ingatlah kembali salah korang pada dia!



Sekarang aku semakin pulih. Hati yang hancur luluh kembali aku sempurnakan. Sebaik mungkin aku cuba agar hati aku jadi seperti sebelumnya, supaya dapat aku berikan hati aku ni pada dia bila kami bertemu nanti. Insya-Allah.

Untuk korang, aku serah kepada Allah. Aku tak nak bazirkan sekelumitpun hati aku untuk korang. Tak berbaloi. Biarlah korang tetap memfitnah, tetap mencemuh aku dan dia. Hanya aku dan dia yang tahu siapa di hati kami. Biar aku pertahan cinta ini selagi belum tercatat perpisahan antara kami.





Dear, my dear Cleo
~ Creating Ideas, Developing Words ~
Post a Comment